Bogor Siaga Darurat Kekeringan

on

Liputan6.com, Bogor: Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor melakukan siaga darurat kekeringan guna menghadapi musim kemarau 2012.

"Sesuai dengan imbauan Gubernur Jawa Barat, agar setiap BPBD daerah melakukan siaga darurat kekeringan," kata Kepala Seksi Logistik BPBD Kabupaten Bogor Budi Aksomo di Bogor, Senin (25/6).

Ia menjelaskan, siaga darurat kekeringan diterapkan pada 2012 menyusul kekeringan di sejumlah daerah pada 2011.

Berkaca pengalaman sebelumnya, agar kekeringan tidak terjadi, BPBD diimbau siaga dengan melakukan koordinasi guna menyiapkan ketersediaan air bersih untuk masyarakat.

BPBD Kabupaten Bogor telah menjalin kerja sama dengan PDAM Tirta Kahuripan sebagai perusahaan penyedia jasa air bersih, untuk menyalurkan bantuan air bersih kepada masyarakat saat musim kemarau.

Kerja sama BPBD dengan PDAM Tirta Kahuripan itu, katanya, telah berlangsung sejak 2011. Pihak PDAM telah menyediaka truk pengangkut air bersih untuk distribusi bantuan kepada daerah-daerah yang kekeringan.

"Tahun lalu PDAM telah menyalurkan 68 ribu liter air ke sejumlah daerah yang mengalami kekeringan," katanya.

Pada 2012, kata Budi, BPBD dengan PDAM menyiagakan air bersih dengan jumlah sesuai kebutuhan di lapangan. Kebutuhan air yang disediakan selain air bersih, juga untuk keperluan irigasi maupun lainnya.

BPBD setempat juga kerja sama dengan instansi terkait lainnya guna menyiagakan ketersediaan air selama musim kemarau.

Ia mengatakan, berbagai alternatif akan dilakukan saat musim kemarau datang seperti pembuatan sumur dan mencari mata air untuk menyalurkan air ke perkampungan yang mengalami krisis air bersih.

"Kita berharap kekeringan yang terjadi pada tahun lalu tidak terulang lagi, tapi jika itu terjadi BPBD siap siaga menyediakan air bersih. Diperkirakan musim kemarau akan masuk bertepatan dengan Bulan Ramadhan," ujar Budi yang juga Ketua Tim Reaksi Cepat BPBD Kabupaten Bogor itu.

Ia mengatakan, sejumlah wilayah di Kabupaten Bogor yang masuk daerah rawan kekeringan seperti Jonggol, Cariu, Tajur Sari, Caringin, dan Bojong Koneng.(ANT/MEL)

Suka artikel ini?

0 Comments