Sukses

Bareskrim Polri Usut Kelangkaan Gas 3 Kg

Liputan6.com, Jakarta - Kelangkaan gas 3 kilogram di sejumlah daerah beberapa hari terakhir menjadi perhatian pihak Bareskrim Polri.

Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Brigjen Agung Setya mengatakan, pihaknya akan mengidentifikasi apakah ada penyimpangan dalam kelangkaan gas 3 kilogram di masyarakat.

"Kami akan koordinasi dengan stakeholder lain, dan kami akan identifikasi penyimpangannya seperti apa, hal apa yang sehingga membuat kelangkaan," kata Agung di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (8/12/2017).

Menurut Agung, kelangkaan gas 3 kilogram bisa mengakibatkan inflasi dan mempengaruhi harga produk lainnya di pasaran.

Oleh sebab itu, pihaknya akan berkoordinasi dengan stakeholder lainnya untuk menindaklanjuti penyebab dari kelangkaan gas 3 kilogram.

"Kami tentu bekerja sama dengan stakeholder, semua termasuk pengelolan itu," ucap Agung.

Saksikan vidio pilihan di bawah ini:

1 dari 2 halaman

Salah Sasaran

PT Pertamina, menemukan ada beberapa penyebab terjadinya kelangkaan elpiji 3 kilogram (kg) di pasaran. Salah satunya, penyerapan elpiji 3 kg yang tak sesuai peruntukan bagi warga miskin.

"Tingginya permintaan LPG 3 kg bersubsidi ini ditengarai akibat penggunaan yang tidak sesuai peruntukannya. Hal ini diperkuat temuan LPG 3 kg bersubsidi digunakan pengusaha rumah makan, laundry, genset, dan rumah tangga mampu," ujar VP Corporate Communication, Adiatma Sardjito dalam keterangannya, Jumat (8/12/2017).

Berdasarkan data penyaluran harian LPG 3 kg bersubsidi, hingga akhir November 2017 lalu, realisasi penyaluran mencapai 5,750 juta MT, atau 93 persen dari kuota yang ditetapkan pada APBN-P 2017 sebesar 6,199 juta MT.

"Sampai dengan akhir Desember 2017, penyaluran LPG 3 kg bersubsidi diperkirakan akan melebihi kuota sekitar 1,6 persen di atas kuota APBN-P 2017 tersebut," tambah Adiatma.

Dia mengaku, Pertamina bersama Pemda dan Hiswana Migas, melakukan upaya pengamanan ketersediaan elpiji 3 kg bersubsidi pada periode awal Desember 2017.

Upaya tersebut dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pasokan gas elpiji 3 kg bersubsidi di masyarakat dengan melakukan pemeriksaan lapangan, operasi pasar, dan penambahan pasokan di sejumlah titik yang diduga terjadi kelangkaan pada periode awal Desember 2017.

Artikel Selanjutnya
Polisi Geledah Rumah Eks Pejabat Pertamina Terkait Penjualan Aset
Artikel Selanjutnya
Polri: Pejabat Pertamina Tersangka Korupsi Aset Negara Buron