Sukses

PDIP: Maju Pilkada Jatim, Emil Dardak Langgar Kode Etik

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Bidang Dewan Kehormatan DPP PDI Perjuangan Komarudin Watubun menyesalkan pilihan Bupati Trenggalek, Emil Dardak untuk maju di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jawa Timur (Jatim) 2018 bersama Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa. Apalagi Emil merupakan salah satu muridnya saat mengikuti sekolah kepala daerah.

"Itu yang kita sesalkan, kebetulan kemarin dia selah satu murid saya, dia ikut proses sekolah kepala daerah," kata Komarudin di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (23/11/2017).

Bahkan menurut dia, Emil Dardak telah melanggar kode etik partai dengan majunya di perhelatan lima tahunan itu. Padahal dia telah menjadi anggota partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri.

"Jelaslah (melanggar), masa sama-sama sudah dapat kartu tanda anggota (KTA) PDI Perjuangan tiba-tiba terima partai lain. Dari segi ukuran etika tidak pantas," papar dia.

Kendati begitu, Komarudin menyatakan Emil Dardak merupakan sosok kader muda yang berpotensi menjadi orang besar. Namun sosok pemimpin tidak cukup dengan bermodalkan kecerdasan semata.

 

1 dari 2 halaman

Pecat Emil Dardak

"Tapi juga harus punya prinsip teguh untuk membangun bangsa," ujar dia.

Tak hanya itu, Komarudin juga menyatakan partai akan memecat Emil ketika sudah resmi mendeklarasikan diri maju di Pilgub Jatim.

"Kalau sudah resmi mendaftar di KPU, maka partai memecat yang bersangkutan. Tidak mungkin satu orang memiliki dua keanggotaan," jelas Komarudin.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Artikel Selanjutnya
Staf Khusus Jokowi Maju di Pilkada Papua 2018
Artikel Selanjutnya
Hasto: PDIP Usung Kader NU di Pilkada Jatim