Sukses

Hasto Tegaskan PDIP Berpolitik Tak Semata untuk Kekuasaan

Liputan6.com, Jakarta - Di hadapan ratusan kader 'banteng' di Garut, Jawa Barat, Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menjelaskan soal pentingnya menggunakan politik sebagai alat perjuangan. Tetapi, berpolitik tidak selalu berarti kekuasaan karena politik juga soal kebudayaan dan bagaimana memastikan bekerjanya ekonomi gotong royong.

"Politik itu tidak semata kekuasaan dan merebut kekuasaan. Politik juga soal kebudayaan, soal disiplin, soal tertib untuk tidak membuang sampah di selokan atau sungai," kata Hasto saat memberi arahan pada acara Konsolidasi Organisasi Internal Partai di Graha Intan Balarea, Garut, Selasa (10/10/2017).

Menjelaskan soal politik dan budaya, Hasto mencoba mengangkat kembali ruh perjuangan partai yang berasal dari wong cilik.

"Jangan pernah menyakiti rakyat kecil. Mereka harus menjadi dasar kebijakan politik partai," kata Hasto sambil menjelaskan tayangan film pendek berjudul 'Bung Karno: Aku Melihat Indonesia'.

Dia mengatakan, penting bagi partai untuk menjadikan wong cilik sebagai tempat berkhidmat.

"Berpartai harus memikirkan kesejahteraan rakyat. Partai jangan ramai saat menjelang pilkada saja. Partai harusnya berjuang membangun peradaban. Sekolah Partai, kaderisasi kepemimpinan Partai dan sekolah para calon kepala daerah adalah jalan politik membangun peradaban yang menjadi ciri PDI Perjuangan," bebernya.

Warga PDIP, lanjut Hasto, mewarisi semangat nasionalisme yang telah dibangun oleh Bung Karno untuk bangsa ini. Dengan rekam sejarah yang panjang itu, maka semangat kepartaian tidak seharusnya melemah.

"Dan untuk membumikan Pancasila, maka mestinya nasionalisme kita harus terus berkobar-kobar," terang Hasto.

1 dari 2 halaman

Muhammadiyah dan NU

Pada kesempatan tersebut, Hasto juga menjelaskan pentingnya kader memahami bagaimana sejarah mencatat kedekatan Bung Karno dengan Muhammadiyan dan NU.

"Api nasionalisme Islam Bung Karno mampu menekan pimpinan Uni Sovyet saat itu untuk menemukan makam Imam Al Buchori," jelasnya.

Demikian halnya dengan Megawati Sukarnoputri, Hasto menuturkan sangat menaruh perhatian yang sangat besar terhadap Muhammadiyah dan NU. Hal ini sebagai kelanjutan tradisi Bung Karno yang belajar Islam dengan ulama-ulama besar Islam seperti HOS Tjokroaminoto, KH Hasyim Asyari dan KH Achmad Dahlan.

"Dalam alam pikirnya, Bung Karno banyak mengambil inspirasi dari Muhammadiyah dan dalam kultur beragama yang berkebudayaan Bung Karno dekat dengan NU," tutur Hasto.

Atas dasar hal tersebut, Hasto meminta agar seluruh kader Partai membangun dialog dan hadir sebagai jembatan persaudaraan bagi persatuan dan kesatuan bangsa.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Sekjen: Golkar Siap Bantu Jokowi Hadapi Tahun Politik
Artikel Selanjutnya
Tak Mau Bahas Capres, PDIP Ingin Jokowi Selesaikan Janji Kampanye