Sukses


Komisi VIII DPR Dukung Penuh IAIN Palu menjadi UIN

Liputan6.com, Jakarta Ketua Tim Kunjungan Kerja (Kunker) Komisi VIII DPR Noor Achmad menyatakan senang dan bangga melihat perkembangan IAIN Palu. Selain infrastruktur yang disiapkan, jumlah dosen 180 orang, Guru Besar sebanyak 4 orang, Doktor 65 orang, sisanya master, sehingga tidak ada lagi dosen yang berkualifikasi S1.

“Melihat kondisi itu maka Komisi VIII tidak akan ragu-ragu untuk memback-up apa yang diinginkan IAIN Palu menjadi UIN,” tandas Noor Achmad dalam pertemuan dengan Rektor dan civitas akademika IAIN Palu, baru-baru ini.

Hanya saja, kata politisi Golkar ini, untuk menjadi UIN guru besarnya perlu ditambah. Meski demikian Komisi VIII sekarang ini sedang konsern untuk pengembangan perguruan tinggi (PT) di Indonesia Timur. Belum lama ke NTB, dan ke Palu dan alkhamdulillah laporan dari Rektor luar biasa sehingga Komisi VIII tidak ragu-ragu mendukung IAIN Palu menjadi UIN.

Perjuangan gigih Komisi VIII, ujar Noor Achamd, ketika menjumpai Wapres Yusuf Kalla soal rencana membangun Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) dengan mengusulkan anggaran 88 M, tapi Komisi VIII menolaknya. DPR mengajukan syarat supaya hutang-hutang kepada guru yang mendapatkan dana sertifikasi harus dibayar lebih dulu.

“Itu persyaratan utama dan atas perjuangan Komisi VIII hutang tersebut sudah dibayarkan sebanyak Rp 4,6 triliun,” ujarnya.

Syarat lain, ujarnya, Komisi VIII juga minta supaya jangan menomorduakan UIN atau IAIN yang sudah ada. “Adanya UIII jangan sampai mengkerdilkan atau membonsai pada UIN, STAIN atau IAIN. Justru perguruan-perguruan Islam itu harus diperkuat,” tegasnya.

Ditegaskan pula, IAIN Palu ini bagian terpenting bagi perjuangan Komisi VIII untuk meningkatkan kualitas PT-PT di lingkungan Kementerian Agama. Setelah ada perkembangan dengan disediakannya lahan 124 ha maka dalam periode DPR sekarang diharapkan sudah ada hasilnya

Rektor IAIN Palu Zaenal Abidin menjelaskan, pihaknya mengutamakan infrastruktur termasuk semua dosen miliki kualitas bagus, maka tidak terlalu lama untuk mengubah menjadi UIN. “Pasti tim yang turun akan mengatakan, IAIN Palu layak menjadi UIN,” jelas dia.

Menurutnya, saat ini di kawasan Indonesia Timur hanya ada 1 UIN Alaudin, padahal wilayahnya ada 9 Provinsi. Sementara di Jatim satu Provinsi ada 2 UIN, di Sumatera hampir semuanya sudah UIN dari Aceh, Medan, Palembang, Jambi hingga Lampung. Sedangkan di Indonesia Timur baru satu UIN. Karena baru satu maka IAIN Palu ingin menjadi UIN yang kedua.


(*)

Artikel Selanjutnya
Gedung Nusantara III DPR Dipenuhi Karangan Bunga, Ada Apa?
Artikel Selanjutnya
DPD RI Jadi Tuan Rumah Sidang Bersama dalam Rangka HUT RI ke-72