Sukses

Ketua DPR RI: Jangan Pandang Bulu Terhadap Narkoba

Liputan6.com, Jakarta Beberapa hari terakhir, Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Kepolisian Republik Indonesia berhasil mengamankan 1,3 ton sabu, disusul 1,2 juta ekstasi. Jumlah yang sangat fantastis. Informasi yang saya dapatkan dari BNN, setidaknya ada 72 jaringan Narkoba internasional beroperasi di Indonesia. BNN juga mendapatkan data dari National Narcotics Control Commission of China, bahwa jumlah sabu dari China yang masuk ke Indonesia mencapai 250 ton.

Data Universitas Indonesia, jumlah pengguna narkoba di Indonesia telah mencapai 4 juta jiwa atau setara 2,2% dari total penduduk Indonesia yang berusia 10 hingga 59 tahun. Prediksi BNN, setiap tahun para pengguna narkoba di Indonesia menghabiskan Rp 72 triliun. Besarnya jumlah uang dalam perputaran Narkoba, seharusnya bisa dipakai belanja barang kebutuhan pokok yang dapat menggerakan roda perekonomian maupun membeli berbagai keperluan pendidikan.

Besarnya jumlah penduduk, luasnya wilayah Indonesia, serta meningkatnya pertumbuhan ekonomi kita menjadi daya tarik tersendiri bagi para pengedar Narkoba dalam memasarkan produknya. Hal ini harus kita lawan bersama. Kita tidak sudi jika keramahan penduduk dan indahnya wilayah Indonesia dirusak Narkoba. Kita harus segera keluar dari kondisi Darurat Narkoba yang sangat mengkhawatirkan ini. Perang terhadap Narkoba harus terus dikobarkan.

Sejak era pemerintahan Presiden Jokowi - JK, setidaknya ada 18 bandar Narkoba yang divonis hukum mati. Kita berharap, dengan penegakan hukum tanpa pandang bulu, para gembong Narkoba lain tidak akan berani datang ke Indonesia. Jangan sampai negara yang kita cintai ini dikuasai kartel Narkoba sebagaimana yang terjadi di beberapa negara Amerika Latin. Jika dibutuhkan, DPR RI dalam menjalankan fungsi anggaran bisa meningkatkan anggaran dalam pemberantasan Narkoba. Terutama dalam peningkatan penggunaan teknologi informasi dalam melacak, mengidentifikasi, serta mengungkap keberadaan para bandar Narkoba.

Terakhir, saya mengajak seluruh lapisan masyarakat bersatu padu bersama BNN dan aparat penegak hukum dalam memberantas Narkoba. Keluarga sebagai salah satu elemen penting dari masyarakat harus menjadi garda terdepan dalam menjaga generasi bangsa. Karena itu, peran orang tua dalam keluarga sangat penting dalam mendidik anak-anak terhindar dari Narkoba. Mari kita jaga keluarga kita dari penyalahgunaan Narkoba.

 

 

(*)

Artikel Selanjutnya
Organisasi Advokat Indonesia Bantu Politikus Golkar Ahmad Doli
Artikel Selanjutnya
Hujan Interupsi di Paripurna DPR Desak Aksi Nyata Bantu Rohingya