Sukses


Oesman Sapta: Hentikan Pertikaian di Antara Anak Bangsa

Liputan6.com, Jakarta - Dihadapan pengurus dan satri Ponpes Darul Kamal Nahdlatun Wathan Kembang Kerang, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Wakil Ketua MPR RI Oesman Sapta menegaskan bahwa persoalan suku, agama, ras dan antar golongan sudah selesai sejak lama. Karena itu, tak ada alasan bagi bangsa Indonesia bercerai-berai, apalagi karena alasan asal-usul, warna kulit maupun agama. 

Pernyataan itu disampaikan Oesman Sapta saat membuka sosialisasi empat pilar MPR dikalangan santri Pondok Pesantren Darul Kamal Nahdlatun Wathan Kembang Kerang, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat. Acara tersebut berlangsung di ruang pertemuan pondok Darul Kamal, Minggu (23/7). Ikut hadir dua orang anggota MPR sebagai nara sumber sosialisasi Empat Pilar, yaitu Gazali Abas dan Zainut Taukhid.

Ke depan, menurut Oesman Sapta Indonesia memiliki tantangan sangat besar. Yaitu upaya negara-negara asing menguasai kekayaan alam di Indonesia.

"Kita harus menghentikan pertikaian di antara sesama anak Indonesia. Mari bersatu untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat", kata Oso lagi.

Oso mengingatkan pertiakaian di antara bangsa Indonesia hanya akan menguntungkan bangsa asing. Karena mereka akan lebih gampang menguasai Indonesia. Tetapi bangi bangsa Indonesia, pertikaian itu hanya akan menyebabkan kerugian yang sangat besar.


(*)

Artikel Selanjutnya
Ketua MPR: Jangan Gunakan Standar Ganda pada Rohingya
Artikel Selanjutnya
Keluarga Buddhayana Indonesia Kecam Kekerasan pada Rohingya