Sukses


Hidayat Nur Wahid: Jangan Mendikotomikan Ke-Indonesiaan

Liputan6.com, Jakarta Wakil Ketua MPR Hidayat Nut Wahid menyampaikan Sosialisasi Empat Pilar MPR kepada kader Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) di Aula Pusdai Bandung, Jawa Barat, Selasa (18/7/2017). Sosialisasi Empat Pilar MPR ini dikemas dalam bentuk halal bi halal.

"Ini merupakan metode sosialisasi yang baru, yaitu sosialisasi sekaligus halal bi halal. Artinya sosialisasi Empat Pilar MPR RI ternyata bisa dilakukan bersamaan dengan tradisi di masyarakat," kata Hidayat Nur Wahid usai menyampaikan sosialisasi yang diikuti sekitar 400 peserta. Sosialisasi Empat Pilar MPR ini dihadiri Wakil Gubernur Jabar Deddy Mizwar, KetuaTim Penggerak PKK Jabar Hj Netty Prasetiani Aher, anggota DPR Mardani Ali Sera.

Menurut Hidayat, sosialisasi Empat Pilar MPR RI telah dilakukan dengan berbagai metode seperti dialog, ToT, outbond, melalui seni budaya, lomba cerdas cermat. "Melalui halal bi halal ini sosialisasi Empat Pilar MPR bisa selaras dan tidak terpisah dengan tradisi masyarakat," katanya.

Sementara itu dalam sosialisasi Empat Pilar MPR ini Hidayat Nur Wahid mengungkapkan masih adanya upaya untuk mendikotomi Islam dan Ke-Indonesiaan. "Saya menolak adanya pendikotomian itu. Dikotomi itu mungkin karena phobia terhadap Islam dan umat Islam. Seolah-olah umat Islam anti Pancasila, anti-NKRI," katanya

Sebaliknya, dengan adanya dikotomi itu, ada kalangan Islam merasa seolah-olah (umat) Islam terpisah dari ke-Indonesiaan. Kemudian muncuk istilah thogut, kafir, seolah-olah Indonesia terpisah dari Islam. Kemudian mereka berpikir tentang (ideologi) negara yang lain.

Dalam sosialisasi kepada kader KAMMI ini Hidayat Nur Wahid menegaskan bahwa ke-Indonesiaan adalah juga ke-Islaman. Ini bisa dilihat dari bukti keterlibatan umat Islam dalam perjalanan sejarah Indonesia. "Indonesia adalah bagian yang tidak terpisahkan dari pemikiran, jihad, pemimpin Islam dan umat Islam," katanya.

Hidayat menyebut peran tokoh Islam seperti Bung Karno, K.H. Wahid Hasyim, K.H. Kahar Muzakar, Agus Salim, Moh Natsir, Ki Bagus Hadikusumo, dan lainnya. "Mereka menyepakati tentang ke-Indonesiaan kita. Inilah yang perlu disampaikan kepada generasi muda. Karena generasi muda seringkali tidak paham," jelasnya.

Dengan pemahaman ini, lanjut Hidayat, ke depan agar tidak ada lagi pemikiran mendikotomikan ke-Indonesiaan dan ke-Islaman. Hidayat berharap jangan ada upaya mengadu-domba antara umat Islam dan negara. Negara juga jangan mau diprovokasi untuk memusuhi umat Islam, dan sebaliknya umat Islam jangan memusuhi negara.

"Adu domba itu hanya menguntungkan mereka yang anti negara, yaitu kelompok atheis, liberalis, separatis, komunis. Sosialisasi ini menghadirkan bahwa antara ke-Indonesiaan dan ke-Islaman sesungguhnya menyatu," ujarnya.

Sosialisasi Empat Pilar MPR juga ditujukan kepada penyelenggara negara, TNI, Polri. "Jadi jangan hanya rakyatnya saja yang diminta melaksanakan Pancasila, pemerintahnya juga harus melaksanakan Pancasila," ucapnya.


(*)

Saksikan Live Streaming Upacara HUT RI di Istana Merdeka

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Ketua MPR Ajak Masyarakat Teladani Sikap Bapak Bangsa
Artikel Selanjutnya
Gus Sholah Tak Masalahkan 'All NU Final' di Pilgub Jatim