Sukses

Sulawesi Tenggara Dapat Tambahan Satu Kursi di DPR

Liputan6.com, Kendari - Provinsi Sulawesi Tenggara pada Pemilu 2019 dipastikan mendapatkan satu tambahan kursi dari lima menjadi enam kursi di DPR RI.

Anggota Komisi II DPR, MZ Amirul Tamim, mengatakan, pihaknya baru saja menyepakati penambahan kursi DPR dari 560 menjadi 575 kursi pada Pemilu 2019.

Hal tersebut terungkap dalam rapat pengambilan keputusan yang digelar di Gedung DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Menurut politikus PPP Sulawesi Tenggara itu, Pansus RUU Pemilu sepakat bahwa alokasi penambahan jumlah anggota DPR sebanyak 15 kursi dari 19 kursi yang diusulkan. Keputusan ini didapat setelah lobi antarfraksi di DPR.

"Diskusinya cukup alot. Pansus sepakat bahwa penambahan ini tidak termasuk daerah Jawa dan Bali," kata Amirul Tamim seperti dikutip dari Antara, Kamis (16/6/2017).

Walaupun dari proporsi penduduk harusnya Jawa Barat dan DKI Jakarta ada penambahan kursi, kata Amirul, pansus dan pemerintah sepakat untuk mengalokasikan 15 kursi tersebut ke dapil-dapil yang dianggap layak.

Mantan Wali Kota Baubau ini menjelaskan, saat pembagian kursi periode yang lalu ada beberapa dapil yang kelebihan kursi. Namun beberapa pihak menghendaki dapil yang kelebihan direlokasi ke dapil yang masih kurang.

"Kalau itu dipaksakan, kemungkinan akan terjadi kegaduhan baru sehingga lobi-lobi yang alot antarfraksi kami tempuh, meskipun disadari keputusan ini tidak memuaskan berbagai pihak," ungkap Amirul Tamim.

Dengan segala pertimbangan, Pansus RUU Pemilu sepakat memutuskan pembagian 15 kursi pada sejumlah provinsi, yakni Sumatera Utara 1 kursi, Riau (2), Kepri (1), Lampung (2), Kalbar (2), NTB (1), Sulteng (1), Sulbar (1), Sultra (1) dan Kaltara 3 kursi.



Saksikan video menarik di bawah ini:

vidio:Pansus Tunda Keputusan RUU Pemilu

Artikel Selanjutnya
Jaga Kedaulatan, PLN Alirkan Listrik di Perbatasan RI-Timor Leste
Artikel Selanjutnya
Jokowi: Pembangunan Fokus ke Kalimantan hingga Papua di 2018