Sukses

PPP Ingin Ambang Batas Pencalonan Presiden 10 hingga 15 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Anggota Panitia Khusus (Pansus) Revisi Undang-undang Pemilihan Umum (RUU Pemilu) dari Fraksi PPP Ahmad Baidowi menyebut, jika partainya menginginkan presidential treshold atau ambang batas pencalonan presiden sebesar 10 sampai 15 persen dalam revisi UU Pemilu.

"Angka tersebut merupakan salah satu kompromi untuk menyatukan dua kutub yang berbeda. Dengan angka tersebut, PPP sudah menurunkan dari angka awal sebesar 25 persen kursi dan 30 persen suara," ujar Baidowi di Jakarta, Rabu (14/6/2017).

Menurut dia, apabila kompromi dari PPP ini bisa ditempuh, maka pengambilan keputusan RUU Pemilu tidak akan diambil melalui voting atau pemungutan suara.

Dia berharap, hari ini keputusan soal RUU Pemilu sudah bisa diambil.

"Kami berharap hari ini ada keputusan sehingga Kamis sudah bisa diambil keputusan tingkat I," pungkas Baidowi.

 

 

Saksikan Video Menarik di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Yusril: Hanya PBB dan PKPI yang Bisa Gugat Presidential Threshold
Artikel Selanjutnya
Yusril Resmi Daftar Uji Materi Pasal Ambang Batas Presiden ke MK