Sukses


MPR: Pancasila Harus Menjadi Kepribadian Bangsa

Liputan6.com, Jakarta Dalam Pekan Pancasila tahun 2017, Perpustakaan MPR turut berpartisipasi dalam memeriahkan acara itu. Selama dua hari berturut-turut, tanggal 1 dan 2 Juni 2017, Perpustakaan MPR menggelar acara Wakil Rakyat Bicara Buku dengan tema Literasi Pancasila.

Pada hari kedua, tanggal 2 Juni 2017, bertempat di Perpustakaan MPR, Komplek Gedung MPR/DPR/DPD, Jakarta, gelaran yang bertema Sumber Daya Manusia dan Pancasila itu selain menghadirkan dua wakil rakyat, Anggota MPR dari Fraksi PKS TB Soenmandjaja dan anggota MPR dari Fraksi PDIP Eddy Kusuma Wijaya, juga mendatangkan akademisi Azmi Syahputra dari Universitas Bung Karno, Dedi Kusuma Utama dari STIAMI, Mathilda W Birowo dari Akademi Televisi Indosiar, serta Mieke Malaon seorang praktisi sumber daya manusia.

Di hadapan ratusan mahasiswa sebagai peserta acara itu, Soenmandjaja menuturkan pentingnya Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Pria asal Bogor, Jawa Barat, itu menyampaikan sejarah bagaimana Pancasila lahir. Dalam kekinian, ia mengapresiasi dibentuknya Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKPPIP). Dari unit kerja yang dibentuk lewat Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2017 itu, dirinya berharap pemantapan Pancasila ke tengah masyarakat luas lebih massif.

“Karena tidak mungkin MPR menangani sendiri,” ujarnya. “Harus ada satu badan nasional yang khusus menangani sosialisasi Pancasila,” tambahnya.

Meski dirinya mendorong sosialisasi Pancasila lebih massif namun Soenmandjaja mengkritik slogan ‘Pancasila Reborn’ yang muncul di peringatan Hari Lahir Pancasila.

“Itu penggunaan diksi yang tidak tepat,” ujarnya. “Pancasila sudah ada, lalu untuk apa dilahirkan kembali,” ucapnya.

Dalam diskusi yang diliput oleh puluhan wartawan itu, Eddy Kusuma mengajak generasi muda menjadi sumberdaya yang kritis dan tangguh. Untuk membentuk hal yang demikian maka diperlukan keteladanan dari para pemimpin bangsa.

"Kalau generasi muda tidak mendapatkan keteladanan dari pendahulu, kita akan dilecehkan oleh bangsa lain," katanya.

Eddy Kusuma mengungkapkan Pancasila merupakan ideologi yang bagus dan strategis. Beragam upaya menghayati dan mengamalkan Pancasila pun dilakukan generasi terdahulu. Pada masa dulu ada Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). Meski demikian dirinya kecewa sebab penguasa saat itu tidak menjadikan P4 sebagai perilaku keseharian.

“Perilaku pemimpin pada waktu itu tidak sesuai dengan Pancasila, tidak sesuai dengan apa yang diajarkan" ujarnya.

Ia menyebut banyak perilaku yang bertentangan dengan Pancasila. Dicontohkan beberapa peristiwa kemanusiaan dan korupsi. Untuk meluruskan kehidupan berbangsa dan bernegara, Eddy Kusuma mendukung revolusi mental yang dicanangkan Presiden Jokowi. Revolusi mental dicetuskan karena melihat perilaku atau perbuatan abdi negara tidak sesuai.

“Untuk itu, Pancasila harus menjadi kepribadian bangsa kita, perbuatan kita jangan sampai tidak mencerminkan jiwanya Pancasila,” tegasnya menambahkan.

Ini penting sebab, menurutnya, sebentar lagi Indonesia mendapat bonus demografi. Untuk itu bangsa ini harus menatap ke depan.

“Jangan kalah dengan bangsa lain apalagi dengan negara tetangga,” ujarnya.

(*)

Artikel Selanjutnya
Canda Ketum PKB ke Gerindra soal UU Pemilu
Artikel Selanjutnya
Menteri Kabinet Kerja Hadiri Tasyakuran Harlah ke-19 PKB