Sukses

DPR RI Kaget Utang Lapas dan Rutan di Sumut Tembus Rp 7 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Trimedya Panjaitan kecewa dengan adanya temuan tunggakan alias utang bahan makanan dan listrik yang terjadi di rutan dan lapas, Kantor Wilayah Hukum dan HAM, Sumatera Utara.

"Dari pertemuan dengan Kepala Kanwil Hukum dan HAM, kepala-kepala Lapas dan Rutan di Sumatera Utara tadi yang cukup mengagetkan saya adalah adanya utang atau tunggakan lauk pauk dan listrik yang totalnya lebih dari Rp 7,5 miliar yang terjadi di Rutan dan lapas-lapas Sumatera Utara dalam satu-dua tahun terakhir," ujar Trimedya di Rutan Kelas I Tanjung Gusta, Medan, Sumatera Utara beberapa waktu lalu.

Padahal, lanjut Trimedya, tahun sebelumnya pihaknya juga telah mengunjungi Kanwil Hukum dan HAM Sumatera Utara, tetapi hal tersebut belum terungkap. Politikus dari Fraksi PDI Perjuangan ini juga sering mengingatkan Menteri Hukum dan HAM agar jangan ada lagi utang atau tunggakan-tunggakan di Lapas dan Rutan.

Paling tidak sejak 5 sampai 10 tahun terakhir, baru kali ini ia menemukan adanya utang atau tunggakan seperti ini. Oleh karena itu, ia berharap agar penyelesaian tunggakan tersebut dapat menjadi prioritas dalam program anggaran berikutnya.

Pada kesempatan itu, Komisi III DPR RI juga menerima masukan terkait besaran uang jaga malam petugas Lapas dan Rutan di Sumatera Utara yang dinilai masih terlalu minim, yakni sebesar Rp 1,2 juta per orang per bulan. Terlebih lagi, jumlah petugas yang sangat kurang dibanding rasio jumlah warga binaan yang ada.

"Mereka mengusulkan uang jaga malam sebesar Rp 3 juta per orang per bulan untuk petugas Lapas dan Rutan. Selama ini masih Rp 1,2 juta per orang per bulan. Kami minta semua masukan dan usulan itu dibuat secara tertulis, sehingga dapat secara resmi kami bahas dengan Menkumham ke depan, apakah bisa dimasukkan dalam APBN-P atau dapat direalisasikan dalam prioritas anggaran tahun depan," jelas dia.

Dalam kunjungan tersebut Trimedya juga didampingi anggota Komisi III lainnya seperti Junimart Girsang, Dwi Ria Latifah, Aboebakar Al Habsy, Hasrul Azwar Harahap, Nasir Djamil, Tifatul Sembiring, Syaiful Bahri Ruray, Marsiaman Saragih, Muslim Ayub, dan Abdul Wahab Dalimunthe.

(*)

Artikel Selanjutnya
Pembangunan Kantor Imigrasi di 3 Daerah Ini Perlu Diprioritaskan
Artikel Selanjutnya
Lapas di Sumut Over Kapasitas dan Minim Petugas