Sukses

Plt Gubernur DKI Tinjau Proyek Kereta Bandara Soekarno-Hatta

Liputan6.com, Jakarta Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono bersama dengan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri BUMN Rini Soemarno meninjau proyek kereta Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Minggu kemarin.

Peninjauan ini untuk melihat desain keterpaduan Mass Rapid Transit (MRT) di Stasiun Dukuh Atas dan progres pembangunan stasiun-stasiun yang akan dilintasi kereta bandara, yakni Stasiun Sudirman Baru, Duri, Batu Ceper dan Stasiun Kereta Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Dalam perjalanan banyak ditemukan permukiman kumuh di kanan kiri perlintasan kereta api. Sumarsono menilai, Pemerintah Provinsi DKI perlu melakukan penataan pada kawasan pinggir rel tersebut.

"Makanya, kunjungan bersama ini untuk mencari kesepakatan titik mana yang harus dibangun apa, mana yang ditata, mana yang harus dihijaukan. Ini masih dalam pembahasan. Harus dirapikan, supaya lebih baik," ujar pria yang akrab disapa Soni ini.

Soni mengatakan, kegiatan ini sekaligus menyinergikan antara pemerintah pusat dan daerah dalam rangka percepatan proyek kereta bandara yang ditargetkan beroperasi sekitar akhir Juli mendatang.

Diperkirakan, kereta bandara akan mengurangi 20-30 persen volume kendaraan umum atau pribadi yang menuju bandara.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menambahkan, pengerjaan pembangunan stasiun yang akan dilintasi kereta bandara sudah sekitar 60 persen dan berjalan sesuai dengan rencana. Beberapa di antaranya diprediksi selesai pada Juni mendatang.

"Kalau di Sudirman itu akan integrasi beberapa moda, ada MRT, Light Rail Transit (LRT), Transjakarta, dan Kereta Bandara. Hari ini kita bicara soal kereta bandara dulu supaya bisa beroperasi pada saat Terminal III Internasional Soekarno-Hatta sudah berfungsi," jelas Budi.

Artikel Selanjutnya
Bangun Kereta Bandara Solo, Kemenhub Alokasikan Rp 820 Miliar
Artikel Selanjutnya
Kemenhub Kebut Bangun 3 Infrastruktur Transportasi di Sukabumi