Sukses

Industri Lempok Durian Samarinda Menggeliat

Liputan6.com, Samarinda: Industri penganan lempok durian, belakangan ini, semakin menggeliat. Bahkan, jumlah pengusaha penganan khas Kalimantan Timur ini terus bertambah. Hal itu juga menyebabkan pelaku bisnis --yang di masa silam menganggap bisnis ini kurang menjanjikan-- melakukan pembaruan.

Andrian Nopel, misalnya. Warga Sungaikunjang, Samarinda, ini merasa perlu memperbaiki manajemen usahanya. Andrian juga melakukan perubahan sistem kerja pembuatan lempok durian, jika pada awal usahanya memakai alat-alat tradisional seperti kuali dan kayu bakar, kini ia menggunakan mesin yang lebih produktif.

Adrian menjelaskan, untuk membuat lempok, diperlukan durian segar dan matang. Bahan baku tersebut diperolehnya dari sejumlah daerah di pedalaman hulu Kalimantan, Jawa, dan Sumatra. Sedianya, durian tersebut bakal dicampur sejumlah bahan lainnya. Selanjutnya, adonan diaduk menggunakan mesin berbahan bakar gas. Setelah matang, lempok durian dikemas dalam bermacam ukuran yang akan menentukan harga. Untuk ukuran besar dijual seharga Rp 20 ribu per kemasannya. Sedangkan ukuran sedang dan kecil, masing-masing dijual Rp 10 ribu dan Rp 5 ribu per kemas.(SID/Polmart Aritonang)
    Artikel Selanjutnya
    Tugu Ikan Belido di Palembang Bakal Saingi Merlion Singapura
    Artikel Selanjutnya
    Menanam Benih Durian Montong di Lereng Merapi Bareng Pertamina