Sukses

Diduga Ikut Gafatar, 2 Mahasiswa UNS Solo Hilang Sejak Desember

Liputan6.com, Solo - 2 Mahasiswi Jurusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, diduga hilang bergabung dengan organisasi Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar).

Mahasiswi bernama Silvi Nurfitriani dan Finda Amalia Ma'ruf itu tidak pernah terlihat batang hidungnya di kampus sejak Desember 2015 lalu.

Wakil Dekan Fakultas Teknik UNS Eko Pujiyanto mengatakan, 2 mahasiswi itu tidak pernah mengikuti kegiatan perkuliahan sejak Desember 2015. Hilangnya mahasiswi ini berdasarkan laporan keluarga Silvi ke pihak kampus pada Desember lalu.

"Sejak 6 Desember 2015, pihak keluarga Silvi melaporkan ke fakultas kalau anaknya tida‎k bisa dihubungi melalui telepon," kata dia di Kampus UNS Solo, Selasa (12/01/2016).


Setelah melapor kepada pihak fakultas, lanjut Eko, ‎keluarga kemudian melaporkan perihal hilangnya Silvi ke Polres Karanganyar. Sebab di Solo, organisasi Gafatar telah dilarang, sedangkan di daerah Karanganyar gerakan tersebut masih diperbolehkan aktif.

"Keluarga melaporkan kejadian itu ke Polres Karanganyar karena Gafatar di wilayah itu masih aktif hingga saat ini," kata dia.

Terkait dugaan Silvi hilang karena bergabung Gafatar, Eko menjelaskan, mahasiswa asal Banjarnegara itu awalnya diajak bergabung Gafatar oleh Finda yang lebih dahulu bergabung.

"Kalau berdasarkan keterangan dari pengakuan keterangan orangtua Silvi, jika Finda itu merupakan pengurus Gafatar di daerah Wonogiri. Finda masih aktif sebagai pengurus hingga saat ini," pungaks Eko.

Artikel Selanjutnya
Anggota DPRD Kalteng Jadi Tersangka Pembakaran 7 Sekolah
Artikel Selanjutnya
Baru Setahun, Salah Satu Gedung ITB Runtuh