Sukses

Kabinet Kerja Jokowi

Liputan6.com, Jakarta - Dengan setengah berlari Profesor Pratikno menuju Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang berdiri tepat di halaman tengah kompleks Istana Presiden, Jakarta. Rektor Universitas Gajah Mada (UGM) itu kemudian mengambil tempat, berdiri di belakang Ibu Negara, Iriana Jokowi, yang berdiri di samping kanan Jokowi. Namun dengan cepat Jokowi memberi isyarat agar posisi Pratikno sejajar dengannya.    

Wajah Pratikno sumringah. Senyumnya  terus mengembang apalagi ketika Jokowi menyebutnya sebagai anak desa yang masuk ke kota. "Beliau adalah rektor UGM, guru besar ilmu politik dan pemerintahan, anak desa yang juga sama dengan saya masuk kota, sekarang anak desa yang masuk Jakarta," kata Jokowi mengungkapkan sedikit latar belakang Pratikno.

Kehadiran Pratikno di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu sore (26/10/2014), untuk diangkat sebagai Menteri Sekretaris Negara. Dia hadir bersama 33 menteri lainnya. Semuanya serempak menggunakan kemeja putih, tak terkecuali Jokowi- JK. 

Setelah sempat tertunda beberapa hari, Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla akhirnya mengumumkan nama-nama menterinya di Istana Kepresidenan. Pengumuman ini terlihat unik. Tak hanya karena seragam kemeja putih yang digunakan presiden, wapres dan para menterinya. Tapi juga karena kehadiran Ibu Negara dan istri wapres, serta lokasi pengumuman yang berada di ruang terbuka.

Keunikan lainnya, sebelum nama-nama menteri disebut satu per satu oleh presiden, menteri-menteri itu berbaris rapi sesuai nomor urut panggilan di tangga belakang Istana Merdeka. Mereka kemudian setengah berlari menuju presiden begitu namanya disebut.      

Seperti disampaikan sebelumnya, menteri di kabinet Jokowi-JK berjumlah 34 orang. Format ini tak jauh berbeda dengan Kabinet Indonesia Bersatu di masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Sesuai mottonya yakni kerja, kerja, kerja, Presiden Jokowi menamai kabinetnya sebagai Kabinet Kerja. "Selamat sore salam sejahtera bagi kita semua. Alhamdulillah hirobbil alamin, pada sore hari ini, kabinet baru sudah terbentuk dan kita beri nama Kabinet Kerja," ujar Jokowi yang didampingi Wapres Jusuf Kalla.

Menurut Jokowi, pengumuman Kabinet Kerja ini sesuai undang-undang yang berlaku dan lebih cepat dari yang ditetapkan undang-undang. "Oleh Undang-Undang kita diberi waktu 14 hari untuk menyusun kabinet ini. Anggota Kabinet Kerja ini diumumkan hari ke-6 setelah saya dan Pak JK dilantik jadi presiden dan wakil presiden. Dan pengumuman ini lebih cepat 8 hari dari batas maksimal yang diamanatkan oleh UU tentang Kementerian Negara," jelas Jokowi.

Jokowi juga menegaskan, penetapan anggota Kabinet Kerja dilakukan dengan hati-hati dan cermat.” Ini menjadi keutamaan karena kabinet ini akan bekerja 5 tahun ke depan. Dan kita ingin mendapatkan orang-orang terpilih, bersih, sehingga kita mengkonsultasikan ke KPK dan PPATK," ujar Jokowi.

Jokowi juga mengungkapkan, para menterinya dipilih melalui seleksi ketat. Tak hanya menelusuri mereka melalui KPK dan PPATK, tapi juga melihat kemampuan mereka di bidang yang digeluti, kemampuan manajerial dan operasionalnya.

 

Menteri Kabinet Kerja

Usai menyebut nama Pratikno yang diangkat menjadi Menteri Sekretaris Negara, Presiden Jokowi kemudian memanggil nama Andrinof Chaniago yang diangkat sebagai Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.

Selanjutnya 32 nama lainnya yang masuk Kabinet Kerja yakni Sofyan Djalil sebagai Menteri Koordinator Perekonomian, Bambang S Brodjonegoro jadi Menteri Keuangan, Saleh Husin Menteri Perindustrian, Rahmat Gobel Menteri Perdagangan, Amran Sulaiman Menteri Pertanian, Hanif Dakhiri Menteri Tenaga Kerja, Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah.

Kemudian Menteri Badan Usaha Milik Negara dijabat oleh Rini Soemarno, Menteri PU dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimulyono, Menteri Agraria, Tata Ruang, dan Kepala BPN Ferry Mursyidan Baldan, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, Menteri Perhubungan Ignatius Jonan, dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Puan Maharani dari PDIP menjabat sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (sebelumnya Menko Kesejahteraan Rakyat), Nila F Moeloek sebagai Menteri Kesehatan Khofifah Indar Parawansa sebagai Menteri Sosial, Lukman Hakim Saifuddin sebagai Menteri Agama Yohana Yembise Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Marwan Jafar Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, dan Imam Nahrawi sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga.

Adapun Menteri Kebudayaan, Pendidikan Dasar, dan Menengah (sebelumnya Menteri Pendidikan dan Kebudayaan) dijabat Anies Baswedan, Menteri Riset dan Teknologi dan Pendidikan Tinggi M Nasir, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Tedjo Edhi Purdijatno, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna H Laoly, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudyantara, dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi  Yuddy Chrisnandi

Jokowi juga membuktikan janjinya memperkuat bidang kemaritiman dengan mengangkat Indroyono Soesilo sebagai Menteri Koordinator Kemaritiman, Arief Yahya sebagai Menteri Pariwisata, Sudirman Said Menteri ESDM.

Dari 34 nama itu, 8 di antaranya adalah perempuan. Salah satu menteri perempuan yang juga menjadi perempuan pertama yang memimpin Kementerian Luar Negeri yakni Retno LP Marsudi. Dengan jumlah ini bisa disebut, keterwakilan perempuan pada Kabinet Kerja Jokowi-JK lebih banyak dibandingkan pada kabinet di pemerintahan-pemerintahan sebelumnya.

8 Menteri Perempuan

Dari semua menteri Kabinet Kerja, dua di antaranya pernah menjadi menteri pada Kabinet Indonesia Bersatu yang dipimpin Presiden SBY. Keduanya yakni Lukman Hakim Saifuddin dan Sofyan Djalil.
 
Menunggu Arahan


Merespons pengangkatannya sebagai Menko, politikus PDIP Puan Maharani meminta agar jabatan barunya ini tidak dinilai semata-mata sebagai titipan. Wanita kelahiran 6 September 1973 itu berjanji akan melakukan terobosan.
"Saya harap diberi ruang kepada saya, ya jangan dikatakan saya titipan, tapi tentu saja Insya Allah semoga amanah ini bisa saya jalankan sebaik-baiknya," kata Puan di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Minggu (26/10/2014).

Puan adalah putri Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Saat menyebut namanya sebagai Menko, Jokowi mengatakan jabatan itu dipercayakan kepada Puan karena dia kaya akan pengalaman memimpin.

Susunan kabinet Kerja Jokowi-JK mendapat berbagai tanggapan. Mantan Presiden Bacharuddin Jusuf (BJ) Habibie yang sedang dirawat di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, menyampaikan apresiasinya terhadap  jajaran menteri yang telah dipilih oleh Presiden Jokowi.

"Komentar beliau baik, karena beberapa orang beliau kenal," kata Ketua Dewan Direktur The Habibie Centre, Ahmad Watik Pratiknya di RSPAD Gatot Subroto. Watik menuturkan, Habibie menilai mayoritas menteri yang telah diumumkan Jokowi memiliki integritas dan kapasitas yang baik.

"Tadi beliau bilang si ini baik, si ini baik, dan beliau bersyukur karena anak-anak muda (menterinya). Itu juga kan sebagai generasi penerus bangsa," tutur Watik.

Komentar juga datang dari Bali. Warga Bali yang tergabung dalam Semeton Jokowi Bali menyampaikan apresiasinya atas kebijakan Jokowi memilih tokoh Bali, Anak Agung Ngurah Puspayoga, sebagai Menteri Koperasi dan UMKM.

"Kami sangat bangga dan terima kasih, Jokowi mempertimbangkan eksistensi Bali sebagai provinsi pemenang dalam pilpres lalu,” kata kerabat dan sesama penasihat di Semeton Jokowi Bali, I Nyoman Gede Sudiantara, di Denpasar, Bali.

Kini kabinet Jokowi-JK sudah terbentuk. Para menteri siap bekerja namun masih menunggu arahan dari Jokowi.

"Saya kira sebagai satu kesatuan, Kabinet Kerja harus mendengar dulu dari bapak presiden pada sidang kebinet pertama. Tunggu jelas, baru kita melangkah," ungkap Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup terpilih Siti Nurbaya, di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014).

Menurut Siti, para menteri juga perlu menunggu arahan Presiden Jokowi terlebih dahulu dalam menetapkan program prioritas. "Prioritas tunggu arahan dulu, visi kan punya presiden. Kita ingin mendengar dan membaca, lalu elaborasi dan kita jalankan perintah presiden," tegas dia.

Menunggu arahan juga disampaikan Menteri Perhubungan (Menhub) Ignatius Jonan. Ia menyatakan tak mau bertindak sebelum mendapat arahan Presiden Jokowi. "Saya kira tunggu arahan. Saya nggak ada bayangan," tandas Jonan. (Riz)

Artikel Selanjutnya
Jokowi Bertemu Pimpinan Lembaga Tinggi Negara, Bahas Apa?
Artikel Selanjutnya
Bukber di Cikeas, SBY Doakan Pemerintahan Jokowi-JK Berjalan Baik